Dari BB Rahne Putri Sang Multweetasking

fotorahne1 Meminjam istilah @ted_kho, Rahne Putri yang eksis di jagat pertwitteran adalah seorang “multweetasking”. Ia dikenal mampu menge-tweet dalam situasi apapun; tanpa melihat layar ponsel, sambil berlari-lari naik tangga, sambil berdesakkan dalam bis, dan lain sebagainya. 

Di kemudian hari, tweet-tweet-nya yang seru, manis, dan jenaka menghasilkan sebuah buku. Bagaimana hubungan Rahne dan blackberry-nya yang setia mengantarkan tweet-tweet-nya ini?


Halo, Ran … cerita, dong, tentang ketrampilan multweetasking kamu ini …
Haha keterampilan sih engga. Mungkin saya tipikal orang yang emang bisa multitasking. Dalam satu waktu ngerjain hal hal yang bersamaan. Berhubung di twitter timeline saya seru seru banget, jadi saya bisa aplikasiin itu juga. Jadi biar sibuk masih bisa ngetwit hahaha. Ya, tapi kalo lagi beneran sibuk banget ampe ga kepegang HP sih ya nggak ngetwit juga. Disesuaikan sih, mana yang sekiranya saya harus ngetwit atau engga, ga enak juga lagi kumpul ama keluarga atau lagi rapat ama atasan malah twitteran :)) Seringnya emang lagi di kubikel. Sambil dengerin lagu, ngerjain kerjaan, cek TL ada yang seru ikutan main. Gitu aja sih :))

Salah satu contoh kamu nge-tweet di saat yang unusual kapan, Ran?
Kayak kemarin lagi kejebak di LIFT bisa ngetweet hahaha. abisnya bingung mau ngapain, kalo ngetweet kan seakan-akan kita bicara sama banyak orang, terserah mau dibaca atau tidak :))

Hahaha … baiklah. Jadi di lift itu kan dirimu nge-tweet pakai BB kamu kan, ya? Buat kamu, BB itu ibarat apa?
BB sekarang kayak organizer sih. Barang pertama yang saya pegang kalau bangun tuh ya HP (maklum jadi alarm juga), kerjaan-kerjaan juga masuk ke push email, dan tentunya ngetwit juga. Karena bagi saya twitter/timeline itu jadi kayak brain playground. Bukan cuma ngasih tau kita sedang apa, tapi juga berkreasi dengan kata kata sejumlah 140 karakter. Kadang bikin puisi/main plesetan. Ya semacam sampah otak yang bisa dinikmati bareng-bareng kalo kuat ama timeline saya hahaha

Dari tweet-tweet kamu, kamu ngehasilin buku Anjing Gombal katanya, ya? Cerita, dong, cerita, dong … =D
Saya di Jakarta ini ga begitu punya banyak teman karena saya bukan asli sini. Lalu di twitter saya suka follow random orang-orang yang suka berkicau yang menarik bagi saya. Saat itu saya follow @sepatumerah, dan dia pernah mainan hashtag #anjinggombal. Sayaaa kebetulan pas kuliah juga suka ngejoke-ngejoke gombal gitu, saya keluarin lah, semacam perang gombal ama mbak @sepatumerah. Lalu merembet jadi follow orang-orang lain yang suka menggombal juga. Ada @sugahpuff @jonathanend @exotrisc, @nisankubur dan lalu akhirnya kita memutuskan untuk membuat akun @anjinggombal. Kita juga ditawarin oleh "bukune" (sebuah penerbit) untuk mengumpulkan kompilasi twit dari anjinggombal. Dan akhirnya kita putuskan untuk ijin ke semua kontributor yang pernah kita RT di akun anjinggombal, lalu royalti penjualan buku akan kita sumbangkan ke Yayasan tunas Cendikia.

Terus katanya kamu juga nulis bareng The Hermes, ya? The Hermes ini apa, Ran?
The Hermes ini sih ini adalah grup penulis yang terbentuk karena suka mengomentari cerpen di facebook Fajar Nugros dan Artasya Sudirman. Saya sendiri sebelumnya tidak bergabung dalam The Hermes. Saat saya pindah ke Jakarta, saya dikenalkan kepada mereka (The Hermes) oleh frezask (Faizal Reza yang merupakan salah satu dari grup The Hermes) di suatu waktu. Yah karena ga punya temen dan mereka sangat-sangat inspiratif, saya akhirnya terbujuk untuk mencoba membuat cerpen sama seperti mereka. Dan akhirnya sering ikut acaranya dan berkumpul, saya jadi bagian dari mereka. Tapi saya perlu belajar banyak sih, saya baru belajar nulis cerpen dan puisi juga di akhir tahun 2009 ~ itu saat berkenalan dengan mereka semua. Untuk terus selalu berkarya, The Hermes sering membuat e-magz yang muncul setiap 2 bulan sekali. boleh dliat infonya di www.hermesian.wordpress.com :)

Asik. Dan katanya kalian juga lagi nyiapin buku, ya?
Iya. Saat ini The Hermes sedang mengerjakan project “Hermes 4 Charity”. Ini sudah kali kedua kami membuat project yang mana ada kumpulan cerpen dari The Hermes dan penulis tamu. Buku ini akan kita jual dan hasil penjualannya akan diserahkan ke pemulihan bencana bencana yang ada di Indonesia (kali ini untuk Merapi & Wasior, sebelumnya untuk gempa di Padang). Untuk kali ini, kami membuatnya tidak hanya sebatas elektronik magazine, tapi kami mencetak 1000 buku yang berjudul 4 Elemen. Di dalamnya ada cerpen dan puisi dari 30 orang, semuanya juga terkumpul karena twitter. Kalau mau pesan bisa di  http://de.tk/Q4zS9


rahne 4 elemen

Wah, twitter ternyata luas peluang aksesnya … hehehe … Ok. Berhubung edisi ini temanya seputar benda-benda, kita balik lagi ke BB kamu, ya … gimana ceritanya Si BB sampe ke tangan kamu?
BB ini sejarahnya dulu ia diproduksi pabrik, lalu entah gimana ada di kios HP di salah satu pusat perbelanjaan, lalu saya tukar dengan segelintir uang. Begitulah sejarahnya hingga ada di saya. HAHAHA. Dulu kepikiran ganti ke BB karena 1. ) saya ga punya laptop, padahal penting bagi saya & kerjaan untuk cek email. 2) HP lama juga emang udah rusak sih, jadi bukan karena ikut2an beli BB. Emang butuh.

Hmmm … baiklah. Apakah BB kamu bisa disamain dengan … jimat?
Mungkin bukan jimat yah, tapi kalo ga bawa BB emang rasanya ada yang kurang gitu. Jadi gelisah.

Terakhir. Kamu punya jimat?
Jimat? Saya ga punya …

Bagi kamu yang juga senantiasa bekerja dan menghasilkan sesuatu dengan bantuan smart-phone-mu, pernahkah kamu menelaah kembali keakrabanmu dengan sang smart phone?

Kita mencintai benda-benda dengan berbagai cara. Benda-benda pun membalas cinta kita dengan berbagai cara.

Sundea

Teman-teman, kunjungi Rahne Putri di: www.sadgenic.tumblr.com dan follow twitternya di @Rahneputri

1 comments:

merisa mengatakan...

*salah satu follower rahne*