Talytha Alethea Sang Gadis Jujur

Seorang gadis ikal berseragam SMU clingak-clinguk di seputar gerbang Dukomsel, Dago. “Kamu Talytha, ya ?” terka Sundea. “Iya. Kak Dea ?”  ia balik bertanya. Kami pun bersalaman kikuk. Selanjutnya terjadi transaksi Salamatahari #2 dan foto-foto. Dea minta difoto bersama Talytha.

Pertemuan yang singkat, padat, dan jelas hari itu dilanjutkan dengan obrolan via Yahoo Messenger beberapa hari kemudian. Talytha Alethea dan Sundea yang berencana mengobrolkan perjumpaan di Dukomsel akhirnya malah seru mengobrol soal nama. Bae weh (biarin aja), kan hari ini temanya “Baju Bebas” ;)

Dea : Kamu panggilannya Lita, ya ? Nama panjangnya siapa ?
Talytha : Talytha Alethea.

Dea : Wah, lucu. “Alethea” artinya “kebenaran”. Kalo Talytha ?
Talytha : Gadis. Jadi Talytha Alethea adalah …

Dea : Gadis jujur.
Talytha : Yes.

Dea : Wehehehe … kayak graffiti di truk-truk gitu, ya, Lit ?
Talytha : Yah kok disamainnya sama itu ? Itu kan biasanya ada di … kios rokok. Hohoho … sama aja.

Dea : Hehehe … identiknya jadi sama truk sama kios rokok, ya. Padahal keren-keren ortu kamu ngasih nama. Sebenernya kamu suka, nggak, sih, sama nama kamu ?
Talytha : Kenapa tidak ? Suka.

Dea : Suka apanya ? Artinya, bunyinya, atau apanya ?
Talytha : Yang orangtua kasih ke aku kan pasti yang terbaik. Cuma kurang panjang, gitu …

Dea : Ey ? Emang mau sepanjang gimana ?
Talytha : Misalnya, Muhammad Talytha Alethea, gitu ? Ah, tapi dikasih nama pendek, aneh, dan berarti gitu aja udah Alhamdulillah, daripada Udin atau Asep …

Dea : Nah, kalau ternyata waktu kecil kamu dapet namanya Udin dan Asep gimana, dong ?
Talytha : Ya … terima saja. Kan apa yang dikasih orangtuaku pasti yang terbaik … hehehe …

Dea : Hmmm … jadi buat kamu, seberapa besar, sih, arti nama ?
Talytha : Nggak sebesar bumi yang kita pijak, dunia yang kita lihat, dan hati kita. Nama cuma buat noleh kalau kita dipanggil orang. Tapi … nama bisa jadi motivator juga, sih …

Dea : Motivator gimana, tuh ?
Talytha : Yah, misalnya namaku kan artinya ‘Gadis Jujur’. Masa’ ibuku udah ngasih nama begitu aku masih boong aja. Malu, dong, sama noleh ….

Dea : Oooh … hahahaha. Noleh is power … maksudnya, knowledge is power. Kejauhan, ya … ? Ok. Kembali ke topik. Kalo menurut kamu nama itu motivasi, biar termotivasi, anak kamu mau kamu kasih nama siapa ?
Talytha : Ah, ga tau, Kak. Tapi yang pasti yang panjang dan enak diucapin. Sebentar … yang artinya … “Melakukan Semua Kebaikan” ????

Dea : Haiyah ! Susah juga. Tapi santai aja. Masih banyak waktu untuk mentransformasikan makna itu jadi nama yang jelas. Hahaha … Sekarang, Tal, kalo nama paling bagus yang kamu tau apa ?
Talytha : Khlomeratz, nama kakakku sendiri. Terdengar elegan mungkin. Waktu kakaku lahir lagi zamannya orang-orang besar dan bos-bos.

Dea : Ooo … orangtua kamu aneh-aneh juga kalo bikin nama. Terus kakak kamu dipanggilnya apa ?
Talytha : Nama panjangnya, sih, Khlomeratz Akbar Jusuf, jadi panggilannya Akbar … hehehe …

Dea : Hooo … begitu … hahahaha … eh, Tal … aku musti ngurusin tukang pompa dulu, nih, di rumah, udah dulu, ya …ntar kalo Salamataharinya udah update aku kasih tau kamu. Kamu suka baca Salamatahari.blogspot, nggak ?
Talytha : Jarang … hehehe … paling kalo aku liat Kak Dea update di twitter …

Dea : Hahaha … ya udah, entar kalo ada kamunya aku kasih tau. Daaaks … makasih, lho, Neng, rajin-rajin belajar dan jadilah gadis jujur senantiasa.
Talytha : Makasih, lho, Teh …

Sign out

Dea bingung menutup interview ini dengan kalimat apa. Jadi Dea akan menutupnya dengan sebuah foto yang dibuat saat Talytha dan Dea bertemu di Dukomsel. Lho … kok tumben ? Boleh, dong, ini kan edisi “Baju Bebas” ;)


Sundea

0 comments: