Pakuan

Meskipun masih jauh, kereta ini seperti udah ngasih peringatan, “Awas, awas ! Gua mau lewat !” Abis itu lewatlah dia. Suara dan lintasnya lebih kenceng daripada kereta lainnya. Kalau kita nggak ngelindungin mata, udah pasti dia nyepakin debu-debu ke mata kita sambil berseru dengan bahasa kereta, “Ape lo liat-liat ?!”

“Itu barusan kereta apaan, sih, Em ?” tanya Dea ke Em, temen yang sering berkereta bareng Dea. “Oh, itu namanya Kereta Pakuan,” saut Em. Pakuan ? Pantesan. Namanya aja udah cadas. Pasti dia bagai preman yang pake asesoris paku di mana-mana. Lumayan mengerikan, ya. Dea jadi nggak pernah terlalu suka sama kereta Pakuan. Kalo dia mau lewat, Dea berdiri jauh-jauh dari rel sambil ngelindungin mata dan telinga.

Tapi pada suatu hari yang anomali, Dea tau-tau kepengen nantangin Pakuan. Pas dia mau lewat lagi di Stasiun Tebet, Dea sengaja berdiri deket-deket sama rel. “Dooot doooooot !!!” seru dia dari jauh. Dea nggak takut. Dea malah berdiri lebih tegak dan … WUZZZ !!!! Dia ngelintas. Debu-debu beterbangan. Meskipun nutup mata, Dea nyoba ngerasain semua yang bisa Dea rasain. Debu kecil-kecil yang nampar pipi Dea, angin yang bikin rambut Dea acak-acakan, sensasi menakutkan akan ditabrak yang kemudian berakhir dengan kemenangan di kenyataan : Dea nggak ditabrak apa-apa.

Setelah kereta Pakuan berlalu lumayan jauh, Dea ngebuka mata lagi. Stasiun masih sama.

“Em, ternyata ngerasain sensasi kayak mau ditabrak kereta lucu juga,” kata Dea ke Em. Dea lupa waktu itu Em ngejawab apa. Atau mungkin malah nggak ngejawab karena nggak denger apa yang Dea bilang, ya ?

Hari itu Dea naik kereta ke daerah Kota dengan perasaan lepas. 
Kamu tau gimana cara ngalahin Kereta Pakuan ? 

Jadilah manusia paluan ;)

Sundea

1 comments:

Anonim mengatakan...

sukaaaa :)
kadang2, ketika kita membiarkan diri kita begitu dekat dengan sesuatu yang rasanya nggak mungkin kita dekati, sensasinya malah jadi tak terduga! (yovi)