Mengantar Salmatahari untuk Jessica Mulina

Angin bertiup menerpa Jessica Mulina dan Sundea yang bermotor menuju Jendela Alam. Hari itu secara khusus Dea mengantar Salamatahari untuk Jessica. “Aku mau ngasih hadiah buat temen aku di Jendela Alam, sekalian ngajak kamu liat-liat Jendela Alam,” kata Jessica. 

Angin bertiup di udara terbuka Jendela Alam. Menerpa Dea yang berkeliling melihat bintang dan tumbuhan yang dipelihara di sana. Setelah berjalan-jalan, Jessica dan Dea duduk-duduk di dalam rumah kayu. Sejenak melepaskan diri dari terpa angin …

Dea : Jes, sebenernya kamu mau ngehadiahin Salamatahari buat siapa ?
Jessica : Satu buat bos aku, namanya Livita. Satu lagi buat orang yang menganggap aku childish … (senyum kecil)

Dea : Oo … dua-duanya kerja di Jendela Alam sini ?
Jessica : Iya.

Dea : Terus, apa yang bikin kamu ngasih hadiah Salamatahari buat mereka ?
Jessica : Salamatahari itu … apa, ya … ? Sebenernya pikiran aku itu seperti Salamtahari. Aku pengen nunjukin just fun ajalah dalam hidup. Kalau buat bos aku, biar dia bisa nangkep keseharian aja karena sehari-harinya dia idup di alam (Jendela Alam). Kan dia mengurus perkebunan, anjing, ketemu anak-anak …

Dea : Dan Jendela Alam itu adalah … ?
Jessica : Menurut aku, ini miniaturnya alam. Segala macem di sini ada. Mau taneman, binatang, taneman obat, serangga, semuanya ada. Kalo mau dibilang, di tempat ini kita membingkai alam dengan jendela, terus kita hadiahin ke orang …

Dea : Sama, dong, sama Salamatahari … btw, apa yang bikin kamu ngerasa seneng di sini ?
Jessica : Karena aku sendiri seneng sama alam, tumbuhan, suasana kerjanya, orang-orangnya ramah karena mereka kerja dari alam. Alam itu kan mengajarkan keseimbangan. Kalo di kota, di kantor, yang ada kita stress. Kalo di sini, meskipun kita mikir management juga, alam bikin kita santai. 

Dea : Seru juga, ya. Eh, menurut kamu, kata “alam” dan “mengalami” ada hubungannya, nggak ?
Jessica : Mmm … semestinya ada. Alam itu mengajak kita mengalami setiap detail dalam hidup. Pertamanya aku justru belajar dari Salamatahari sesuatu yang simple itu mengajarkan kita sesuatu yang besar. Ya, intinya aku jadi belajar bahasa Tuhan dari alam …

Dea : Wow … baiklah.
Jessica : Eh, udah jam sepuluh, aku musti pulang, pacar aku titip rokok …

Dea : Ooo … baiklah … mari kita pulang … thank you, ya, Jes

Angin menerpa Tuhan plastik kresek yang menggantung di pucuk bilah, memberitahukan ke mana arahnya saat itu. Alam mengajarkan bahasa Tuhan, Dea juga percaya.

Angin menerpa Jessica Mulina dan Sundea yang bermotor. Kali itu meninggalkan Jendela Alam …

Sundea

3 comments:

Jez mengatakan...

Jadi kapan dea mw main lagi ke Jendela Alam ne?

Kali ini gak akan ada gangguan harus pulang jam 10 de :D. Salam balik dari Franz buat Dea.

Sundea mengatakan...

Hmmm ... yuk kapan2 kita janjian lagi ...

Jez mengatakan...

dateng aja se gpp de. banyak yg pengen ketemu sama kamu :)