Kaki-kaki Yovie Bicara Tentang Sepatu


“Deaaa makasih banget sendalnya, skrg jadi punya sandal buat di ‘kantor’ …”
-sms dari Yovie, pemenang sandal kuning-biru dari Salamatahari-

yovie
Yovie
Waktu nganter sandal ke ‘kantor’ Yovie, diem-diem Dea nanya ke kaki-kaki Yovie, “Pssst … selama ini, apa rasanya jadi kaki Yovie dan berjalan-jalan di seputar ‘kantor’ sini ?” Rebutan, kaki kiri dan kaki kanan ngejelasin ke Dea :

“Asyik, sih … Yovie cukup sayang sama kita berdua.”
“Kaki-kaki lain di kantor ini baik-baik. Kita jadi punya temen-temen baru.”
“Tapi … kadang agak dingin dan tanpa alas kaki tapak kita agak kotor.”
“Oh, iya, iya. Kenapa alas kaki harus dilepas di depan pintu kantor sini, ya ?”

Dea noleh ke mulut pintu. Di sana berserakan sepatu-sepatu yang ngelongok ke dalem ‘kantor’ (FYI, ‘kantor’ itu tempat mahasiswa S2 Psikologi Universitas Padjadjaran nunggu klien). Mereka kayak minta diijinin masuk, tapi nggak boleh. “Ya … kasian juga, sih. Tapi sepatu kan bawa debu dan tanah dari luar, jadi mungkin mereka bakal bikin ruangan ini kotor,” kata Dea. “Sepatu-sepatu itu kan kotor karena ngelindungin kita,” kata kaki kanan Yovie. “Iya. Dan sebenernya, di ruangan ini pun kita butuh pelindung,” sambung kaki kiri. 

Iya, ya. Kenapa di negara-negara tertentu, sepatu harus selamanya nunggu di luar ? Waktu pintu ruangan sengaja dibuka, mereka malah bisa ngeliat segala kenyamanan dan keangetan yang berlangsung di dalem. Kasian banget. Mereka kebagian yang nggak enak-nggak enak dan nggak punya daya untuk berontak, soalnya tanpa kaki mereka kan lumpuh.

“De, kok kamu tumben, sih, main ke sini ? Kamu kan bukan anak psikologi,” tegur kaki kiri tiba-tiba. “Eh … anu, sebenernya Dea mau ngasih hadiah. Yovie kan pemesan Salamatahari yang ukuran kakinya 35, jadi dia dapet …,” dan Dea ngeluarin sandal kuning-biru Salamatahari dari ransel Dea.

Setelah hadiah diterima, Dea pamit pulang. “Gimana rasanya, Yov ?” tanya Dea. “Aku merasa senang. Makasih, ya,” saut Yovie yang sedang merintis karir jadi psikolog anak. “Sama-sama,” saut Dea sambil ngejemput sepatu Dea yang juga Dea tinggal di luar. Untung dia nggak ngetem di depan pintu amat. Kalo nggak, pasti Dea jadi nggak tega ngeliat tatapan memelas sepatu Dea yang abis becek-becekan struggling ngelawan ujan untuk ngelindungin kaki-kaki Dea. 

Sepanjang perjalanan pulang, Dea mikirin sandal baru Yovie yang akan dipake jadi “sandal kantor”. Hmmm … beruntung juga dia, ya. Dia akan tetep ngerasa nyaman di dalem kantor, nggak perlu becek-becekan, nggak perlu nginjek kotoran di jalan atau kegores waktu mijak aspal yang kasar.

Eh … tapi tunggu dulu. Waktu akhirnya Si Sandal kuning-biru ditinggal di ‘kantor’ dan Yovie ngejemput sepatunya untuk pulang, apa yang ada di pikiran sandal kuning-biru ? Jangan-jangan malah dia yang iri sama petualangan sepatu.

Dea senyum-senyum sendiri mikirin urusan untung-nggak untung itu. HOP ! Dea ngelompatin kubangan. Sepatu lama Dea yang udah kenal betul sama jalanan mijak bagian aspal yang tepat …

Sundea
kakiyovie

4 comments:

widi mengatakan...

kmaren ngobrol sm bunga,skrng sm kaki......

bnr2.......

kayanya ini keahlian khusus yg dimiliki dea ya.....

tp,lucu juga ya..
si sndal kuning-biru itu kpn2 hrs diajakin k luar,siapa tau dia bosen d kantor mulu....

Sundea mengatakan...

Itu udah di bawah wewenang Bu Yovie, Wid ... kan sendal itu udah jadi "anak asuh"-nya dia ... hehehe ...

Anonim mengatakan...

si kubi (kuning biru) diajak jalan2 kok :) baru aja diajakin beli bubur ayam di deket borma.. :)) kata kubi, salam buat tante dea, mrk mau cerita ke tante dea kalo tadi yovie berusaha si kubi ga kena becek bekas ujan eeehh malah keinjek orang pas mau bayar bubur ke mamang buburnya hehehe pulang2 langsung mandi deh si kubi ^.^

Sundea mengatakan...

Woaaah ... namanya Kubi dan jalan-jalan. Lucu banget ...

Salam dari Tante Dea buat Kubi. Semoga bahagia sama Yovie dan kaki-kakinya, ya ... selamat bertualang ... =D