When Rose DeWitt Needed a Quit

“Ewing, liat ada Rose-nya Titanic !” seru Dea waktu ngeliat lampu kurus tinggi yang berdiri seperti ngerentangin tangan di taman. Kenapa Rose Titanic ? Karena waktu ngeliat lampu itu, Dea inget salah satu adegan di film Titanic ; waktu Rose, tokoh di film itu, bediri di ujung kapal dengan tangan terentang.

“Kayaknya sekarang Si Rose lagi nunggu-nungguin Jack, deh. Pasti dia bingung karena Jack nggak dateng-dateng. Dia sadar, nggak kalo dia salah lokasi ? Pegel nggak ya dia ? Jack-nya nyari-nyariin nggak, ya ?” cerocos Dea. Ewing yang lagi motret-motret Dea untuk majalah Suave ketawa-ketawa aja nanggepinnya. 

Abis foto-foto, Dea ngamatin Rose yang tegak mandang angkasa. Ngeliat bahasa tubuhnya, Dea jadi nggak yakin kalo Rose kesasar. Kayaknya dia emang milih main ke taman, berdiri di sana, dan ngebiarin air lain yang nggak asin luruh pelan-pelan di badannya. Mungkin dia jenuh sama manusia, sama naskah Titanic yang udah pasti begitu, dan sama keberadaan dirinya yang selalu dihubungin sama Jack. Sekali-sekali Rose pengen berdiri sendirian, lepas dari embel-embel apapun. Karena namanya Rose alias mawar, dia milih menyendiri di taman. Sayangnya dia salah nyamar. Bukannya jadi bunga, malah jadi lampu. Ah, gimana, sih ? 

Sebelum balik ke studio Suave, Ewing dan Dea nyempetin motret Rose. Kebetulan Ewing bikin properti bunga matahari, jadi, kami motret Rose dengan bingkai bunga matahari. Meskipun bukan mawar, seenggaknya Rose bisa jadi bunga-bunga ;)

rosebungamatahari
Begitu sampe di kantor Suave, sambil ngedit foto, Ewing masang winamp. “Mending kita dengerin ini,” kata Ewing sambil nyetelin My Way-nya Frank Sinatra. Dea nangkep secuplik liriknya, “I faced it all and stood tall and did it my way …”

Dea inget Rose di taman. Hmmm … mungkin dia bukan salah nyamar, tapi sengaja jadi lampu. Mungkin juga dia nggak harus dibunga-bungain. Mungkin dia emang bener-bener kepengen lepas selepas-lepasnya dari identitas yang udah membuat dirinya terlalu pasti.

Ujan udah brenti. Tapi air yang luruh di badan Rose bisa jadi masih berperjalanan menuju rumput …

Sundea

4 comments:

Erwin Windu Pranata A.K.A. Ewing mengatakan...

dea memang punya indera ke-7 bisa bicara sama benda mati... :p

sebenernya itu adalah tugu peringatan cinta sejati yang dibikin RW setempat, diperingatinya tiap tanggal 14 januari ada upacara dilapangan itu.. hahaha

Sundea mengatakan...

Wah, ternyata RW setempat romantis-patriotis juga, ya ... hehehe ...

widi mengatakan...

ahaha.......

kepikiran smp situ ya,keren2,,,,,

aq suka sm kata2 yg bilang rose bosan dng dirinya yg sdh pasti,,,,,yaa yg itu lah pokonya.....

Sundea mengatakan...

Makasih, ya, Wid ... ^_^
Pernah jadi "Rose" ? Hehehe ...