Bahu Kipas Angin

“Lay your troubles on my shoulder …”
-Rest Your Love on Me, Andy Gibb-

Di langit-langit kereta api ekonomi menuju Tanjung Barat, sebuah Kipas Angin bertiup baik hati. Dea ngerasa nyaman. Anginnya yang lembut ngistirahatin Dea dari hiruk pikuk Jakarta yang sempet nyerbu Dea sebelum Dea masuk ke kereta.

Kalo diperatiin, profil Si Kipas Angin ini menarik juga. Menurut Dea dia cantik. Kerangkanya dibuat dari besi, tapi lekuknya dinamis. Meskipun luwes, dia juga bergerak dengan pola yang pasti. Suaranya yang alus ketelen sama jejes-jejes kereta dan obrolan orang-orang. Tapi anginnya nggak bisa ditelen sama udara nggak ramah yang berusaha nyusup ke kereta.

“Eh, Kipas Angin, namaku Dea. Aku punya zine-zine-an online. Kamu mau, nggak, aku wawancara buat zine-zineanku ?” tanya Dea. Si Kipas Angin noleh ke Dea, “Oh, boleh aja …” “Ok. Ehm. Kita mulai, ya …,” Dea ngambil botol air mineral di tas untuk dijadiin mikrofon.

“Kipas Angin, kamu seneng, nggak kerja di sini ?”
“Seneng.”
“Pernah, nggak, kamu mikir untuk ngambil cuti ?”
“Enggak, tuh …”
“Kenapa ?”
“Karena saya seneng kerja di sini.”

Karena udah mau turun, Dea nggak sempet ngobrol lebih banyak sama Si Kipas Angin. Tapi Dea sempet motret dia :

sikipas

Waktu turun dari kereta, Dea kembali lagi ngadepin hectic Jakarta yang khas. Mobil-mobil ngelintas kenceng. Orang-orang mundar-mandir nyaris tanpa senyum. Suara yang bersliweran di udara nyaris nggak peduli sama harmoni. Dea berlari-lari. Dengan kaki dan kepala.

Selintas Dea inget sama Si Kipas Angin. Anginnya adalah bahu yang bidang sepanjang kereta. Si Kipas Angin nggak mau cuti karena tau seberapa perlunya orang Jakarta bersandar sekali-sekali.
Ketika berada di luar kereta yang berderak, orang-orang Jakarta harus terus bergerak bahkan berteriak-teriak.

Namun, pada bahu Kipas Angin, mereka bisa bersandar sejenak.

Sundea

5 comments:

Aditya Naratama mengatakan...

Waktu kecil dulu (dan masih juga kadang-kadang sekarang) aku suka bernyanyi atau bicara lekat-lekat ke wajah kipas angin.. Menyenangkan, karena suara yang dihasilkan jadi lucu..

Dea bisa mewancarai kipas dan mengerti bahasanya.. ternyata kita bisa menggabungkan bahasa manusia dengan logat kipas juga!

Sundea mengatakan...

Kamu kan juga bisa ngomong sama Kipas Angin dan ngerti bahasanya. Sama, dong, kita ... hehehehe ...

widi mengatakan...

aq suka ..krn unik aja,tiap hari kita memanfaatkanya,tnpa tau bhwa bnyk orng yg mnyandarkan penat mrka pd bahu kipas angin......

smoga smua org bs spt kipas angin yg tak prnh lelah dan stia demi kpntingan bnyk orang...

smp ktmu kamis dpan.....aq slalu tunggu karya2 salamatahari brikutnya..^_^

Sundea mengatakan...

Makasih, ya, Wid ...

Dukungan kamu kayak tepukan di bahu yang ngasih semangat dan kepercayaan buat Dea ^_^

widi mengatakan...

sama2 dea......

justru salamatahari yg bikin bahuku kuat smp skarang,menahan ini dan itu....

aaaaaaarrrrrrrrrgggggggghhhhhhh

"thank you..",ujar si gadis kecil dan kotak kayu-nya..,(teteuuuuuupp)

^_^