Kupu-kupu di Perut Dea

“... or if you need some time I don’t mind …”
- Sleeps with Butterfly, Tori Amos-

Ada kupu-kupu di perut Dea. Dia mengepak-ngepak semacam terjebak, “Tolong … tolong … tolong …”
Kamu nanya, “Jadi kalo lo gimana … ?”
“Nggak tau, gua sakit perut,” Dea bilang

Kupu-kupu terbang dari perut terus ke jantung. Dia berenti di sana karena tenggorokan terlalu sempit untuk kepak sayapnya. Jadilah Si Kupu nggak bisa terbang sampai kepala.

“Gua mau ngomong … tapi deg-degan …,” kata Dea
“Gua juga deg-degan …, ” kata kamu.

Berjam-jam kita bicara apa aja, berusaha ngasih Si Kupu kesempatan keluar dari perut. Tapi Si Kupu-kupu tetep di sana. Dea jadi kepikir; sebetulnya dia emang terjebak atau sengaja milih jadi serangga domestik di dalem Dea ? Akhirnya Dea ngebiarin Si Kupu ngepak-ngepak sesukanya. Paling kadang Dea narik nafas, bikin Si Kupu kayak disedot vacuum cleaner. Rasanya lucu ngerasain Si Kupu-kupu berusaha ngepak ngelawan arus angin.

Dea nggak tau kapan awalnya ada ulet bulu di perut Dea, bahkan Dea nggak ngeh waktu dia mulai jadi kepompong. Ada metamorfosa yang kelewat Dea cermatin.

Seperti Si Kupu-kupu, kita juga nggak tau mau terbang ke mana. Mungkin ini keterjebakan, tapi mungkin juga cara aneh nemuin rumah. Akhirnya kita brenti nyuruh Si Kupu keluar lewat kata-kata. Kita berdua nutup telpon. Dea tidur bersama Si Kupu-kupu.

Pagi ini Dea bangun dengan kupu-kupu yang masih ada di dalem perut. Dea nggak pernah tau apa warna sayapnya.

untuk yang pas blog ini update umurnya seperempat abad.

3 comments:

Andika mengatakan...

Ciee, Deaaaa! Hehehehe.

Nia Janiar mengatakan...

Aduh, De, kok gue merasa sedih ya setelah gue baca ini?

Sundea mengatakan...

Gua ga tau ini menyedihkan atau menyenangkan sebenernya ...

Well ... better take the second one ^^