Austin

Austin adalah sepatu lama yang enakeun sekali. Modelnya udah ketinggalan jaman. Kulitnya udah lepas-lepas dan lapuk. Karetnya udah nggak kenceng. Karena kondisinya itu, belakangan Dea udah jarang make dia kecuali ke tempat-tempat yang nggak gitu jauh.

Tapi pada suatu hari Senin, waktu mau nemenin Em, temen Dea, ke Jatinangor, tau-tau Dea pengen make Si Austin. Em dan Theo yang pagi itu mau berangkat barengan tampak nggak yakin. Tapi karena Dea yakin banget, akhirnya mereka fine-fine aja. Jadi kami berangkat.

Sampai Em selesai ngurus surat rekomendasi, Austin baik-baik aja. Cuma waktu kami berdua mau turun dan pulang, tau-tau “Jeplek!” Austin jebol. Pertama yang kiri, terus yang kanan besinya lepas. Jebolnya parah banget sampe nggak bisa dipake lagi.

austin

“Yah … elu, sih …,” kata Em.
“Entar gua beli sandal di warung, deh …” tanggep Dea.

Jadi Dea jalan bersentuh dengan aspal Unpad Jatinangor. Austin Dea tenteng. Sambil jalan turun itu Dea mikir; kenapa juga tadi pagi Dea punya insting yang segitu kuat untuk pake Austin ke Jatinangor ? Dea yakin pasti ada alesannya.

Sebuah penjelasan ngelintas di kepala Dea. Austin itu singkatan dari “aus di Jatinangor”. Dari pertama dibikin, takdir udah tau idupnya akan berakhir di mana. Mungkin Austin sendiri juga tau. Makanya pagi itu dia dan takdir sama-sama ngirim sinyal ke Dea, “Pake Austin sekarang, Dea … udah waktunya …”

Austin yang baik nggak mau bikin susah. Pas Em dan Dea masih sliwar-sliwer ngurus surat, dia bertahan dalam kesekaratannya. Dia baru jebol pas urusannya udah beres. Pas Em dan Dea cukup santai untuk mampir di warung dan beli sandal. Di situ Dea jadi terharu. Austin punya cara yang manis dan altruistik sekali untuk menyudahi baktinya.

Di warung, Dea nyari-nyari sandal jepit yang pas sama kaki Dea. Ada macem-macem merk dan warna. Dan dari antara sekian pilihan sandal ini yang paling pas di kaki Dea:

skyway copy
(Dea memakai sandal baru Dea, tunduk membaca merknya, lalu tengadah)

… kita kerap bilang, “Semua udah diatur sama ‘yang di atas’ …”

0 comments: