Supaya Bintang-bintang Tak Jadi Terlalu Jauh

Beberapa hari yang lalu, Dea jajan sate di Gasibu. Sambil makan, Dea ngamatin masnya ngebakar sate. Ternyata, Temen-temen, suka ada bintang-bintang oranye yang beterbangan dari panggangan. Waktu masnya nyodok-nyodok areng, bintang-bintang itu muncul lebih banyak lagi, mirip efek sihir di cerita peri.

Setiap sepercik bintang ilang, lahir percikan yang lain, terus yang lain, dan yang lainnya lagi. Karena dibungkus kepulan asep sate yang mengabut, bintang-bintang itu jadi kayak beneran dateng dari negeri langit. Keren, deh, Dea jadi suka ngeliatnya. Setelah selesai makan, Dea ngambil kamera dan motretin bintang-bintang itu dari berbagai sisi .

Tau-tau … pas jongkok … Dea sadar kalo bintang yang tadi sekilas keliatan udah ilang nggak langsung bener-bener ilang. Mereka terbang sebentar di sekitar panggangan, terus jatoh ke aspal. Bersinar sebentar di sana, terus diganti sama percikan bintang berikutnya, terus yang berikutnya, dan berikutnya lagi.

Temen-temen, aspal yang gelap ternyata nggak jauh beda sama langit malem. Ngeliat bintang bersinar di aspal juga jadi nggak jauh beda sama ngeliat bintang bersinar di langit malem.

Sekarang Dea tau kenapa ada bintang yang terbit dari panggangan sate. Mereka bintang-bintang istimewa yang milih terjun ke bawah, bukan terbang ke atas. Mereka seperti bisik-bisik ke Dea, “Supaya bintang-bintang nggak jadi terlalu jauh , Dea …”

Sekarang Dea tau kalo kita nggak selalu harus ngedongak untuk ngeliat langit berbintang.



… kadang yang perlu kita lakuin malah nunduk dan berjongkok.


2 comments:

Bubble-pinkz mengatakan...

disini jarang ada bintang.... jadi kalo mo liat bintang disini panggil tukang sate aja yach... hahahahaha...

Sundea mengatakan...

Hehehe ... good idea ...