Si Ting Nong ... Welcome

Di warnet langganan Dea, ada makhluk putih yang agak cerewet. Dia ngegantung di pintu warnet. Tiap ada orang dateng, dia bakal berseru girang, “Ting Nong …Welcome!”

Ternyata, Temen-temen, dia nggak cuma nyapa ke orang yang baru dateng. Ke orang yang mau pulang, ke orang yang lewat di deket dia, bahkan kadang-kadang nggak tau ke siapa, dia suka tiba-tiba berseru “Ting Nong … Welcome!” sendiri. Karena dia makhluk yang bersemangat dan girangan, sapaannya kadang-kadang ngagetin, terutama kalo orang yang denger lagi serius sama postingan atau browsingan.

Pas Dea mo bayar warnet, dia nyapa lagi, “Ting … Nong … Welcome!” Langsung aja Dea nengok kaget, “Aduuuh … kamu itu …” Dan langsung aja dia nyaut juga, “Ting Nong … Welcome!”

Dea diem. Sebenernya Si Ting Nong … Welcome cuma bermaksud ramah. Keliatannya dia generasi penerus Keset Welcome yang ramah juga tapi sangat pendiem. Keset Welcome selalu ada di bawah. Sebenernya dia nyapa siapa aja, tapi karena nggak bersuara, nggak banyak yang ngeh dan khusus nunduk untuk ngebales sapaannya.

Sadar itu bikin Dea sayang sama Ting Nong … Welcome dan Keset Welcome. Tapi, Dea tetep nggak pengen bikin warnet brisik lagi. Jadi, abis bayar, … HUPPP !!! Dea lompat ke luar, ngeluputin diri dari tangkepan mata Ting Nong … Welcome. Dari luar pintu, baru Dea bisik-bisik, “Pulang dulu, ya, Ting Nong … Welcome, besok-besok Dea main ke sini lagi …”

Pas Dea udah nyampe di gerbang warnet, suara Ting … Nong Welcome kembali kedengeran. Nggak tau nyapa siapa. Meskipun agak cempreng, nadanya jadi kerasa anget dan menyenangkan.

Sambil senyum-senyum Dea jalan pulang ke rumah, nyimpen keangetan yang disebar Si Ting Nong ... Welcome. Kali itu, Dea lebih suka mbaca kecerewetannya sebagai dedikasi … ^_^