Balon Sabun

Di pinggir jalan Setiabudi, deket pom bensin, ada tukang balon sabun. Kalo lewat di sana, Dea suka meratiin balon-balon yang terbang-terbang itu. Mereka keliatan gembira banget. Warna mereka bening pelangi; cantik tanpa pretensi. Bentuk mereka bunder-bunder -fleksibel, nunjukin betapa mereka meyakini kedirian mereka tapi mampu kompromi sama keadaan sekitar. Mereka terbang rame-rame dengan bebas dan ringan. Jalanan jadi raya dan penuh warna.

Kalo Dea liat-liat, sebenernya mereka nggak terlalu punya alesan untuk bahagia. Untuk jadi balon, mereka harus keluar dari stick-nya dengan agak susah payah. Selaen itu, mereka ringkih banget. Waktu kesentuh sesuatu…plup…mereka pecah dengan gampangnya.

Waktu si balon-balon sabun terbang-terbang dengan ria, Dea ngebuka jendela mobil Dea sedikit. Beberapa balon trus terbang ke jendela mobil Dea. Ada yang nabrak kaca, ada yang masuk ke dalem mobil; nabrak langit-langit mobil, jok, dan tangan Dea. Sebentar aja balon-balon itu lenyap. Idup mereka ternyata nggak lama.

Mmm…bentar, bentar…nggak lama? Siapa bilang? Waktu Dea narik nafas, Dea sadar kalo balon-balon itu belom mati. Lewat wangi yang seger dan bersih, mereka nyentuh mood baik Dea. Dea jadi tau kalo balon-balon sabun itu ternyata jadi ngelanjutin idup melalui Dea.

Balon-balon sabun itu keliatanya nggak perlu alesan untuk bahagia dan tetep idup. Justru sebaliknya, ketidakbahagiaan dan kematian yang perlu cari-cari alesan untuk menguasai mereka….=D