Jadi, Cuma Minta "Like" ?

Karena  @30haribercerita nyebut sudut ingatan, di luar topik tulisan program itu, Dea jadi nelusurin ingatan Dea sampai ke sudut-sudutnya. Sampailah Dea ke sepotong peristiwa yang kecil tapi ngegigit.
 
Pada suatu hari Dea nge-share tulisan Dea di sebuah whats app group. Tau-tau ada anggota whats app group yang ngomentarin apa yang Dea share dengan singkat tapi tajem: "Mungkin cuma kepengen dapet like (emoticon jempol)". Orang ini nggak ngebahas tulisan Dea dan kayaknya nggak baca juga. Respons emosi pertama Dea sebetulnya offended, tapi Dea cukup cepet hold back dan ngontrol diri. 
 
Dea nggak ngerasa ngejer "like", tapi gimana kalau Dea yang bias? Kita kan manusia yang nggak sederhana dan nggak selalu utuh ngeliat diri sendiri. Jadi, komentar itu Dea tanggepin dengan ringan dan jenaka aja, tapi abis itu Dea pikirin. 
 
Sejak saat itu, setiap mau nge-share tulisan Dea sendiri, Dea selalu mikir berkali-kali. Apa motivasi Dea? Kalau nggak bisa ngejawab pertanyaan Dea dengan yakin, biasanya Dea milih ngurungin niat untuk nyebarin tulisan Dea. 
 
Ternyata, selalu mempertanyakan dan berusaha ngejawab pertanyaan sendiri ngelatih Dea sepenuhnya sadar sama alesan-alesan Dea. Ke sini-sini Dea semakin yakin Dea bukan pengejar "like". Buat Dea, nulis adalah cara untuk nyampein cinta idup kepada Dea dan sebaliknya dalam narasi. Kalau ada yang kira-kira butuh cintanya, tulisan Dea ya Dea bagi. Media sosial buat Dea kayak keranjang yang Dea isiin stok tulisan apa aja. Selain untuk ekspresi Dea sendiri, siapa tau tulisan itu memberkati orang lain.
 
Nah. Whats app group yang waktu itu Dea kirimin tulisan lagi sepi dan anggotanya dikit. Jadi Dea pikir it will be nice ngasih tulisan kecil yang hangat buat mereka semua. Dea tau nggak bakal banyak tanggepan, but I sent it anyway. Kalau yang Dea kejer "like" dan puja-puji, pasti Dea nggak nge-share tulisan ke situ. Lebih baik Dea share tulisan Dea ke whats app group lain yang jelas lebih rame dan dijamin bakal apresiatif.
 
Setelah sadar itu Dea belajar satu hal lagi: Nggak semua orang yang kita pikir butuh ternyata beneran butuh. Jadi ke sini-sini Dea latihan lebih cermat aja. 
 
Sebetulnya Dea masih beranggepan komentar seseorang di whats app group waktu itu sedikit sinis, tapi Dea nggak marah. Dea nggak tau pasti apa yang orang itu pikirin, kayak apa situasi dia saat itu, orang kayak apa aja yang dia temuin sehari-hari, dan alesan dia nyeplos ngomentarin Dea. Mungkin aja dia memang murni bercanda. 
 
Lagian, komentar itu justru bikin Dea beringsut ke sudut-sudut kesadaran dan malah lebih yakin sama diri sendiri. Dea jadi lebih lengkap ngeliat kenapa sebetulnya Dea nulis dan alesan Dea ngebagi tulisan Dea.
 
Semoga ada lebih banyak kasih sayang yang bisa Dea bagi lewat kata-kata setiap waktu.
 
Setiap waktu. 
 
Selamat Hari Keseimbangan
Salamatahari, semogaselaluhangat dan cerah...
 

Gambar oleh Gerd Altmann dari Pixabay


Komentar

Andika mengatakan…
Hai Dea, kebetulan hari ini gw buka feedly, terus menemukan tulisan ini ...

Kalo gw senantiasa suka menyimak cerita-cerita yang elu bagi. Nggak cuma suka dalam artian memberi "like" (seolah rasa suka bisa diberikan begitu saja ketika diminta, hahaha), tapi juga suka memikirkan hal-hal yang elu ceritakan, mencoba menjawab sendiri pertanyaan yang elu ajukan di tulisan elu, sampai mencoba memandang hal-hal di sekitar gw dengan pandangan yang terinspirasi dari gimana elu memaknai apa yang elu jumpai di dalam tulisan.

Gw juga merasa bersyukur bisa menyimak tulisan elu sejak kita sama-sama ikutan Klab Nulis (yang berarti tanpa gw sadari sudah enam belas tahun berlalu sejak gw pertama kali nyimak cerita elu??), dan gw yakin apa yang telah elu bagi lewat tulisan sangat berpengaruh ke gimana gw berupaya memaknai keseharian gw sendiri.

Terima kasih ya Dea.

Salam,
Andika
salamatahari mengatakan…
Makasih, ya Andika, elu selalu baik dan supportive ke siapa aja. Sehat-sehat selalu dan see you when I see you, ya...